Gw sendiri adakah orang yang suka sama binatang. Tapi karena gw adalah orang yang pemikir, sering gw batal memelihara binatang. Binatang yang paling gw suka adalah Gorila, dan binatang peliharaan yang paling gw benci adalah ular. Lho kok gorila??? Kan serem.. menakutkan lagi. Ga lah bro… Gorila itu binatang yang imut – imut, sexy dan pandai make up malah. Seperti catatan B’li Bagus sebelumnya disini.

Kalo orang – orang biasanya Galau karena cewek, nih gw Galau karena binatang piaraan.

Tapi satu hal yang gw takutin. Gw paling takut dicubit gorila. Wakakakakakakaka. Ia gara – gara gorlia gw jadi jarang berbohong. Sejak kecil gw ditakut –takutin kalo suka berbohong ntar dicubit gorila!!. Lha… apa hubungannya coba???. Karena takut dicubit gorila, makanya gw jadi batal melihara gorila.

Hingga akhirnya gw menggalau tingkat lokal. berubah pikiran dan akhirnya memilih memelihara marmut. Manis Imut – imut… bulu lebat tapi pipisnya bau. Tapi suatu ketika teman gw main ke rumah, gw kenalin tu piaraan baru gw ke dia. Eh dia marah – marah, bilang kalo si marmut ngejek dirinya, karena sama – sama giginya jongos, dan bilang ga akan mau main lagi ke rumah kalo si marmut masih disitu. Owalah… ada – ada ja ni teman.


wakaowkaowkaowkaowkaow

Dan smenjak itu gw ga mau lagi memelihara binatang yang bergigi jongos. Akhirnya sampailah gw pada galau tingkat kecamatan,,,Dan membuat gw berubah pikiran lagi dan memilih untuk memelihara ayam.

Wew…… ia ayam mudah dipelihara disamping itu juga bisa dijadikan alarm bangun pagi. Tapi sayang kalo diajak bobok eeknya bau!!!. Niat memelihara ayampun akhirnya gagal jua karena pas gw mau ngawinin ayam kampung gw dengan ayam boiler, ga menghasilkan apa – apa. Karena orang tua ayam boiler ga setuju dan ga merestui perkawinan mreka. Wew…… kayak manusia aja.

Ni ibunya marah ni

Ni adek – adeknya yang siap siaga

Dan ayam gw pun ikut-ikutan galau, hingga menjalin hubungan tanpa status dengan bebek

Hubungan tanpa status atau TTM alias teman tapi mesra, tapi suatu saat nanti bakalan ada TTTM…. Teman Tapi Tidak Mesra…

wakaowkaowkaowkaowkawo

Dan gw pun menggalau mikirin mau melihara apa lagi.Galau lagi galau lagi..sekarang udah galau tingkat Kabupaten. Hingga akhirnya jatuh pilihan kepada anjing. Ya anjing…anjing bahkan adalah binatang yang spesial. Bahkan sekarang ada hotel anjing. Tapi gw kasihan sama dia. Karena dia dikasari terus. Padahal hanya masalah intonasi saja, kata anjing bisa berarti kasar. Dibahasa balikan cicing juga sebuah bahasa cacian yang kasar dan kalau dialaykan jadi anjrittttttt. Kasar juga toh….

Akhirnya gw mencoba memelihara ular. Tapi giginya jongos nx..hingga gw berusaha memeberi pagar pada giginya

Tapi kok ga ada asiknya ya???. Kalo peliharaan lain diajak main, suka bercanda.

Tapi Kalo ular dilempar bola diajak main,eh dia diem ja ga da reaksi apa – apa. Mungkin kalo dia bisa ngomong mungkin dia bilang ,”So… gw mesti bilang wow gt???”. Akhirnya si ularpun gw balikin lagi ke asalnya.

Hah… menggalau lagi dah gw, sekarang udah sampai tingkat provinsi. Ada niat memelihara kucing tapi gw trauma dg cerita teman gw. Dia beli kucing seharga lima belas juta. Busyeeetttzzz. Mana kucing jelek, betina… ga berbulu lagi.

Jangan – jangan itu bukan kucing biasa.parahnya tu kucing harus dirayain ulang tahunnya, mih pake disewain hotel segala. Kucingnya didandanin cantik, pake mobil khusus, ini temen gw yang melihara kucing, apa kucing yang melihara temen gw?? Owalllaaahhhh….. di pesta ualng tahunnya semua teman – teman diundangnya, ada anjing, kucing, marmut, gorila, monyet, kelinci, ayam, dll.

Tapi ada satu yang ga dia undang, yaitu si ular. Karena diajak ngomong ga nyaut, diajak bercanda ga ada reaksi. Bisanya Cuma berkat dalam hati .”So…. gw mesti bilang wow gt?”.

Dan parahnya lgi ni man temen gw suka sama kucingnya, tapi kucingnya ga suka sama dia. Dan ternyata kucingnya dia tu Kucing Lesbian….. owh.. no!!!!!!

Ga jadi dah gw melihara kucing, dan mengakibatkan gw menggalau tingkat Nasional mikirin hewan piaraan. Setelah ngaca seharian, gw pun mendapat keputusan, gw akan memelihara Onta.

Ya Onta…. karena memlihara onta itu simple, ga perlu diajak jalan – jalan karenya nyatanya justru onta yang ngajak gw jalan – jalan, kan bisa duduk di punggungnya. Tapi ada satu hal yang ga gw suka dan dibenci sama cewek gw ketika gw naik onta gw megang2 punggung onta yang aneh itu. Ada dua gundukan yang sangat jelek mirip gunung kembar….. ga pake BH lagi….

wakaowkaowkaowkawokaow…..

Akhirnya sampailah gw pada puncaknya yaitu galau tingkat dewa. Seminggu gw galau ga pernah eksis melihara binatang.

Akhirnya gw jatuh pada pilihan terakhir atas saran kakek. Binatang yang paling baik dipelihara itu adalah BABI…

yups… babi. Karena kata kakaek babi bisa menghasilkan uang.

Tapi saran kakek jangan terlalu sayang sama babi, karena justru uang kita yang terus diperas sama si babi, dia tinggal diam di rumah nunggu kita ngasi dia uang. Owallllaaahhhhhh……….

Comments on: "GALAU : mikirin binatang piaraan" (2)

  1. apowww neeeyyyy…..
    telluuuttttt….

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Tag Cloud